Perusahaan Norwegia Mendaur ulang Sampah Plastik Menjadi BBM

Hampir 70% sampah plastik yang dikumpulkan di Eropa berakhir di tempat pembuangan akhir atau terbakar / © Getty Images / Abdul Raheem Mohamed / EyeEm

Koranyogya.com–Start-up Quantafuel dari Norwegia telah menemukan solusi inovatif untuk mendaur ulang plastik: mengubahnya menjadi bahan bakar.

Hampir 70% dari sampah plastik yang dikumpulkan di Eropa berakhir di tempat pembuangan sampah atau dibakar berdasarkan laporan oleh Plastics Europe, asosiasi yang mewakili produsen plastik Eropa. Perusahaan Norwegia telah menemukan solusi terhadap bencana ini, mendaur ulang bahan bakar plastik. Karena plastik terbuat dari minyak bumi, hanya masalah mengembalikan bahan mentah kembali ke kondisi semula.

Plastik dipanaskan sampai sekitar 450 derajat untuk mendapatkan minyak ini. Satu ton limbah memberi 900 kilogram bahan bakar: sekitar 70% solar, 15% bensin, kurang dari 5% minyak murni dan sisanya gas. Perusahaan telah bekerja pada teknologi ini sejak 2007 dan telah memasarkannya sejak 2012. Pabrik pengolahan limbah pertama, dibuka pada 2018, berbasis di Skive, di Denmark utara.

Bahan bakar karbon rendah
Teknik ini, ketika dibakar, memancarkan kira-kira jumlah karbon yang sama dengan diesel tradisional dalam mesin mobil. Satu-satunya perbedaan adalah selama pembuatan, proses produksi Quantafuel mengurangi emisi karbon dioksida hingga 80%, yang menempatkannya dalam kategori bahan bakar rendah karbon.

Oleh karena itu bahan bakar ini jauh kurang merusak lingkungan daripada ekstraksi minyak dan gas. Dan dengan bahan baku yang didaur ulang, biayanya rendah, perusahaan bahkan dibayar untuk memulihkan beberapa plastik!

You may also like...